[MOVIE] Ghost Writer – The Real Ghost Writer *spoiler alert*

Tadi pagi mendadak hubby nanya, kenapa gw gak bikin review Ghost Writer sih? Hmmm.. kelupaan hahaha. Jadi gw nonton ini pas abis balik dari cruise vacation. Nonton di bioskop sebelah bareng tetangga di apartemen alias cici gw en anak2nya hahaha. Ok sebelum pada protes, seriusan gw masi orang yang sama, yang takut sama pelem setan atau segala macam hantu2an. Dulu gw masi mau nonton walau ngumpet di belakang bokap, atau rajin nutup mata tiap hantunya muncul. Tapi sejak gw nonton The Ring versi Jepang bareng hubby *waktu itu masi jadi pacar ihiy* gw gak pernah lagi mo nonton pelem hantu. No way! Sorry banget deh. Sungguh terganggu gw harus tidur dengan lampu terang benderang dan radio tape nyala sepanjang malam sampe pagi, setiap kali gw abis nonton pelem horror. Trus kenapa gw mau nonton film ini? Tak lain dan tak bukan karena ini film yg diproduseri oleh Ernest Prakasa. Dan gw percaya film apa pun yang ada campur tangan Ernest, hampir pasti bagus hahaha. Yes, segitu ngefansnya. Trus 1 lagi. Ada Bu Dayu Wijanto dan Asri Welas! Gw juga ngefans abis sama mereka berdua. Iya gitu aja. Oya, maaf reviewnya telat. Hahaha. Btw, sutradaranya Bene Dion Rajagukguk. Tsakeeeep.

Nah sekarang kita mulai nonton ya. Ini cerita tentang Naya (Tatjana Saphira) seorang penulis yang udah pernah bikin 1 buku yang bisa dibilang hits banget, tapi udah lama nih gak bikin buku lagi. Naya dan adiknya, Darto (Endy Arfian) pindah ke rumah kontrakan yang sudah tua dan berkesan angker. Alasan Naya pindah ke kontrakan  yang murah dan berusaha bikin buku lagi, supaya Darto bisa masuk sekolah yang sama dengan sekolah Naya dulu. Walau mahal, tapi dia pingin adiknya sekolah di situ. Oya, mereka ceritanya yatim piatu ya. Makanya Naya bersikeras mo nyekolahin adiknya. Ok, stop ngebahas sekolahan.

Dengan bergulirnya cerita kita dikenalin sama Alvin (Ernest Prakasa), editor buku yang rajin nagih karya Naya. Ada Bu Broto (Asri Welas) bos-nya Alvin yang kocak bin ajaib. Ada Vino (Deva Mahendra) pacarnya Naya yang bekerja sebagai aktor sinetron. Trus.. trus.. siapa yang jadi ghost-nya? Setelah berbagai hal mistis muncul di rumah kontrakan itu, muncullah Galih (Ge Pamungkas) sang pemilik buku harian, penunggu rumah kontrakan angker itu, yang akhirnya jadi narasumber Naya dalam menulis buku. *beneran ghost writer hadeh*

Apakah cerita diakhiri dengan kesuksesan buku Naya dan hubungan mereka jadi serius, di mana manusia dengan hantu itu saling jatuh cinta lalu punya anak Casper? Hayoooo ada yang masi inget Casper gak? Bahaha ketauan umur. Kalo gw ceritain semua sampe abis, ntar kalian gak mo nonton. Udah 1 juta loh penontonnya. Gak mau dibikin jadi 2 juta nih? Hayok melipir deh ke bioskop deket2 kalian. Jauh juga gapapa sih. Ditonton aja pelemnya. Jangan ketinggalan berita. Loh jadi promosi? Loh harus dibayar donk sama produsernya nih? LOL.

Anyway, gw mo info aja kalo gw kemaren2 tuh gak pernah suka sama akting Ge Pamungkas atau Tatjana Saphira. Biasa aja gitu maksudnya, gak sampe gimana banget. Ya namanya selera kan ya. Kalo gak suka masa gw bilang suka. Sama aja kaya makanan. Kalo gk selera, ya kaga gw makan lah. Tapi ternyata di film ini mereka klop banget. Cukup ada chemistry, istilah jaman sekarang. Ge cocok banget jadi hantu yang masa lalunya adalah cowo depresi krn masalah keluarga. Tatjana juga cocok banget jadi kakak perempuan yang overprotective ke adiknya. Dan makin ke belakang, bakal keliatan kenapa mereka jadi klop banget. Oya ada Slamet Rahardjo Djarot dan Dayu Wijanto yang selalu cakep setiap main film. Gak perlu gw bahas panjang lebar tentang akting mereka. Cukup 1 kata. Ciamik. Akting Asmara Abigail patut diacungi jempol. Gw baru pernah nonton film dia sih. Hmm.. mantap ngerinya. Moh. Iqbal Sulaiman, yg jadi Billy, temen baiknya Darto, dan Arie Kriting plus Muhadkly Acho, temen kantornya Ernest, juga bikin ngakak di film ini. Gak peran besar2 amat, tapi memorable.

Hmm.. apa sih yang mau dibawa ke permukaan dari film ini? Sepertinya selalu tentang hidup sehari2 ya. Gimana bersikap sebagai orang tua, gimana bersikap sebagai anak, gimana bersikap sebagai kakak atau adik, gimana bersikap sebagai bos di kantor, gimana bersikap sebagai pacar, dan masih banyak lagi. Intinya, semua perbuatan kita pasti punya dampak ke orang lain. Film ini mengajarkan bahwa hidup akan lebih indah jika kita saling mencintai. Memang kadang lebih mudah bicara daripada tindakan, tapi jangan pernah berhenti belajar. Belajar mencintai pasangan, belajar mencintai anak, belajar mencintai saudara, belajar mencintai orang lain, dan terpenting, belajar mencintai diri sendiri.

Semoga berkenan.

Published by yennymakanmulu

great wife for my hubby, always mommy and daddy's little girl, a naughty sister, a caring friend, cute auntie for my nieces and nephews, lovable daughter-in-law

%d bloggers like this: