[MOVIE] Dilan 1991 – Kisah tentang Dilan dan Milea *spoiler alert*

Hari ini Dilan 1991 tayang di bioskop2 kesayangan masing2. Gw udah beli tiketnya beberapa hari yang lalu sejak pre-advanced tiketnya dijual. Iya belinya di Tix-ID hahahaha mumpung masi ada saldonya di sono hihihi. Gw pilih nonton pertunjukan pertama di Studio 4 Setiabudi XX1. Jam 11 jalan dari apartemen, gak sampe 5 menit dah. Abis print tiket, langsung masuk deh. Siap2 nonton. Yes, gw nonton sendirian, karena @michaelnontonmulu gak minat. LOL.

Film diawali dengan narasi dari Milea (disuarakan oleh Sissy Priscillia) versi tahun 2018. Melanjutkan kisah cintanya dengan seorang Dilan (Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan), yang dia sebut dengan bangga sebagai Dilanku, dengan kenangan saat saling jadi sarang rindu, di sebuah kota yang indah, kota yang romantis, Bandung. Lalu adegan pun berpindah ke tahun 1990. Di suatu senja, boncengan motor, ditemani rintik hujan. Masih Dilan yang sama, yang penuh rayuan gombal. Masih Milea (Vanesha Prescilla) yang sama, yang menggemaskan. Dan hubungan mereka pun masih sama, masih penuh cinta dan penuh rindu.

Seperti biasa gw kaga bakal nulis ceritanya panjang lebar. Ntar kalian gak ada yang nonton di bioskop kalo tinggal baca skenario di blog gw hahaha. Gak banyak peran baru di sini. Masih ada Kang Adi (Refal Hady) yang boleh diacungi jempol usahanya ngejar Milea dari taon 1990 sampe taon 1991 hahaha. Masih ada Bunda (Ira Wibowo) yang di mata gw tetep lebay. Kayanya maknyonya kalo liat gw nyender2 peluk2 emak2 laen pun bakal enek liatnya. Asli gw gak suka banget liat Milea dan Si Bunda, maknya Dilan itu. Hadeh. Amat sangat mengganggu hahaha. Bukan! Bukan sirik! Gw lebih suka peran Ibu (Happy Salma) dan Ayah (Farhan) Milea yang lebih wajar. Bahkan adiknya Milea pun wajar banget mainnya. Bi Eem (Tike Priatnakusumah) masih nongol, dengan aktingnya yang sungguh menggemaskan. Oya, ngomongin peran baru, ada Tante Anis (Maudy Koesnaedi) sepupu jauh ayahnya Milea, dateng ke Bandung bareng anaknya, Yugo. Dan gw gak suka banget liat si Yugo ini. Maennya kaku banget. Sungguh ku tak suka. Maafkan aku. Oya akhirnya ayahnya Dilan muncul, diperankan Bucek. Yaaaa gak main banyak, gak terlalu signifikan juga perannya. Tapi siapalah gw berani ngatur. Gw cuma mengungkapkan isi hati hahaha.

Jujur gw lebih suka nonton Dilan 1990, karena saat itu adalah saat2 Dilan berusaha mendapatkan hati Milea. Pedekate kan emang selalu menyenangkan. Di film kali ini, hati Milea sudah dicuri Dilan. Udah jarang ada denger rayuan2 gombal di telepon, atau rona merah di pipi Milea saat merindu. Tapi demen mah tetep demen sama Dilan. Hihihi. Tetep gemes kalo Dilan senyum2 liatin Milea. Tetep keacak2 emosi kalo Dilan gak nurut sama Milea. Chemistry Dilan dan Milea masih terasa kuat. Saat Milea kedinginan tapi Dilan gak mau minjemin jaket, karena, “Kalau aku gak pake jaket, nanti aku sakit. Kalau aku sakit, siapa yang jagain Milea?” Tetep dengan rayuan mautnya yang bikin mesem2 yeeeee. *plus ngiri karena belon pernah dipinjemin jaket pas pacaran dulu bahaha*

Tapi Dilan 1991 lebih bercerita tentang keseharian Dilan yang demen main sama genk motornya. Tentang Dilan yang gak suka dikekang. Tentang darah muda Dilan yang menganggap semua masalah selesai dengan adu jotos. Tentang keberatan Milea. Tentang ketakutan Milea. Tentang 2 hati yang masih terlalu muda untuk saling mengisi hidup masing-masing. Gak banyak adegan kemesraan mereka. Tapi seperti gw bilang, chemistrynya masih nampol. Sedap banget deh liat mereka berdua. Bikin keingetan. Maksudnya keingetan nonton yang Dilan 1990. Bukan keingetan jaman2 mesra dulu. Kaga pernah punya pacar juga pas SMA. Hahaha. *curhat teroooos*

Film ini emang pada akhirnya gak seindah harapan gw. Banyak adegan yang menurut gw terlalu dipaksakan, seperti dibuat untuk mengisi kekosongan saja. Tapi film ini juga mengajarkan bahwa sekuat apa pun keinginan kita, kalau takdir berkata lain, belum tentu terjadi seperti yang dikehendaki. Seperti kata Milea, “Aku menyerah, Dilan, pada rindu yang mendadak punya suara.”

Semoga berkenan.

Advertisements