[MOVIE] DOA (Doyok-Otoy-Ali Oncom): Cari Jodoh – Kisah 3 Sahabat Koplak *spoiler alert*

doa

Pada jaman dahulu kala *kesannya udah lama banget yak hahaha* setiap kali baca Poskota, gw selalu baca lembar bergambarnya. Ada 3 tokoh komik yang lucu banget, yaitu Doyok, Otoy dan Ali Oncom. Gak pernah ketinggalan deh pokoknya. Tapi terus terang gw cuma samar2 inget tentang mereka. Begitu tau ada film garapan Anggy Umbara tentang 3 tokoh komik ini dalam 1 film berjudul DOA (Doyok-Otoy-Ali Oncom): Cari Jodoh, awalnya gak terlalu gimana banget. Tapi pas liat trailernya, kok gemes liat karakter2 yang main. Dan di tgl 17 Agustus 2018 ini, gw iseng ajak hubby nonton, eh doi mau. Yawdah beli tiketnya deh nonton di Setiabudi One.

Film ini bercerita tentang 3 sahabat. Doyok (Fedi Nuril), Otoy (Pandji Pragiwaksono), dan Ali Oncom (Dwi Sasono). 3 orang pria dengan latar belakang berbeda, tapi kompak selalu. Doyok tipikal cowo lugu, ke mana-mana pake surjan dan blangkon, suka banget dengan yang namanya politik. Otoy adalah cowo pengangguran, punya istri yang bawel, Eli (Nirina Zubir) dan bapak mertua (Opie Kumis) yang kerjanya ngomel mulu. Ali Oncom yang paling lucu, bentuknya ancur tapi playboy banget, kerjanya ngejar2 janda, padahal sudah punya pacar yang cantik, si Yuli (Jihane Almira). Masih banyak karakter yang terkenal main di film ini, seperti Laura Basuki, Titi Kamal, Tarzan, Yati Surachman dan Ence Bagus.

Seperti biasa, gw gak akan berpanjang-panjang dengan cerita film ini. Kalo mau dibahas, masih banyak kekurangan di film ini. Gw gak bakal bahas satu persatu, biarkan penonton menilai sendiri. Tapi yang pasti adegan hantu2 bernyanyi buat gw gak ada bagus2nya. Entah kenapa harus dibuat adegan itu. *alasan lainnya ya krn gw emang gak suka nonton film yg ada hantunya* Yang bakal gw bahas adalah akting dari mereka. Bingung sih mo mulai dari akting siapa. Tapi pas awal nonton gw mikir kalo peran utama yang bakal mencuri perhatian penonton adalah Doyok. Karena inti dari film ini kan mencari jodoh untuk Si Doyok. Ternyata.. hmm.. coba lanjutin deh bacanya. Hehehe.

Well, Fedi Nuril ternyata bisa juga ya main film komedi. Cuma karakternya sebagai Doyok kurang ngeklik kalo menurut gw. Gw belon bisa melihat Fedi sebagai Doyok. Itu aja sih. Mungkin karena lebih sering liat Fedi bermain sebagai cowo baik-baik yang dicintai banyak wanita di film2 dramanya selama ini. Pandji cukup menggemaskan sebagai Otoy. Penampilannya udah mirip, apalagi dengan poni terbangnya hahaha. Tapi gw masi belon liat Otoy yang di Poskota hidup dalam karakter yang diperankan Pandji. Mungkin gw masi kebawa dengan aktingnya di film sebelum2nya kali ya. Nah, Dwi Sasono buat gw sangat gemilang memerankan Ali Oncom. Doi mencuri perhatian gw banget di film ini. Gaya ketawanya yang khas, bikin gw ngakak terus liatnya. Belon lagi, komentar2nya yang sembarangan, gak liat waktu dan tempat, asal nyeplos aja, terasa real banget. Seakan-akan Ali Oncom, karakter koplak di Poskota, beneran hidup. So, udah tau donk siapa yang mencuri hati gw? LOL. Nirina Zubir gak usah ditanya, pas banget meranin bini galak yang super bawel. Titi Kamal walau hanya sebentar, aktingnya gak usah diragukan. Kocak banget deh dengan mimik muka yang lucu. Laura Basuki pun cukup berperan banyak di awal film. Opie Kumis dan Ence Bagus lumayan bikin ketawa walau gak mengambil peran besar di film ini. Oya, gw kasi tau nih, kalo ini bukan film anak-anak ya. Jadi jangan bawa anak-anak deh nonton film ini. Agak kaget pas liat banyak orang tua bawa anak2nya yang masi kecil. Jangan ya..

Well, film ini memang film komedi. Komedinya pun komedi receh. Hanya ada sindiran tentang politik dan tentang suami2 mata keranjang, yang ternyata mudah saja cara Tuhan menghukum mereka, yaitu lewat istri2nya. LOL. Walau gak banyak yang bisa diambil hikmahnya di film ini, tapi cukup bisa bikin kita ketawa ngeliat kekonyolan 3 sahabat ini. Hidup susah, gak punya duit, sial melulu, gak bikin mereka bertiga menyesali nasib atau mengeluh terus-terusan. Ali Oncom bersyukur masi ada Yuli yang masi betah dipacarin walau dia sibuk ngejar janda. Otoy bersyukur masi ada Mpok Eli yang walaupun bawel dan tukang ngomel tapi cintanya tulus banget. Dan Doyok bersyukur masi ada 2 sahabat yang selalu ada di sampingnya dalam keadaan apa pun. So, masi perlu mencari jodoh?

Semoga berkenan.

Advertisements

1 Comment

Comments are closed.