[MOVIE] Si Doel The Movie – Kisah Cinta Si Tukang Insinyur *spoiler alert*

sido_1sheet_03

Trailer Si Doel The Movie udah nongol dari kapan2, tapi gw gak terlalu semangat banget sih. Kalo liat trailernya, biasa banget soalnya hahaha. Makanya pas pelemnya turun, kita malah nonton pelem laen, trus mo nonton Jumatnya, tapi agak males karena pasti ramenya ampun2 deh. Kebetulan kemaren pas abis acara, trus birthday lunch *yaowoh birthdaynya udah dr 19 Juli yang ngajak lunch masi antri.. hore banget..*, nganggur kan tuh. Hubby nanya, mo nonton Si Doel gak? Akhirnya kita beli tiket Sabtu kemaren deh, nonton di Cinemaxx pake promo kartu kredit. Yawdah lah, pengen tau juga kaya gimana sih pelemnya.

Duluuuuuu gw selalu nonton sinetron-nya di RCTI. Si Doel Anak Sekolahan. Jaman dulu gw mah demen liat Rano Karno. Ganteng. Ihiy. *sekarang aja masi naksir liatnya hahaha* Masi inget donk pada dulu sama sinetronnya? Awalnya sih cerita soal usaha Babe Sabeni (alm. Benyamin S) yang supir oplet, pengen nyekolahin anaknya, Si Doel (Rano Karno) biar jadi tukang insinyur, biar kaga jadi orang susah kaya idupnya si babe. Tapi belakangan malah banyakan tentang cinta segitiga antara Doel, Zaenab (Maudy Koesnaedi) dan Sarah (Cornelia Agatha). Dan udah bisa dipastikan kalo Si Doel The Movie adalah tentang mereka.

Gw sih gak bakal panjang2an ceritain pelemnya ya. Tapi terus terang, gw suka banget hahaha. Pelemnya bukan model pelem indo jaman sekarang yg cinta2an alay gitu. Ya, jelas donk pemainnya siapa aja. Bang Mandra (Mandra) masi bagus aktingnya. Masi ada karakter Atun (Suti Karno), Mpok Lela alias MakNyak (Aminah Cendrakasih) dan bahkan Ahong (Kasiman) pun muncul walau hanya sesaat. Ini kisah cinta si tukang insinyur. Anak Betawi yang akhirnya sampe juga ke Belanda. Doel dikisahkan sudah menikah siri dengan Zaenab. Hidup bersama Mandra, Atun, MakNyak di satu rumah, kerjanya cuma tunggu panggilan aja. Gak ada kerja tetap. Begitu Hans (Adam Jagwani) ngajak bisnis ke Belanda, lumayan lah buat nambahin duit jajan. Bisa ngajak Mandra, dibayarin pula ke Belanda.

Ada apa di Belanda? Ditonton aja deh pelemnya. Gak usah baca banyak review, ntar spoilernya kebanyakan. Langsung aja beli tiket, trus nikmati filmnya. Duh, cantiknya kota Amsterdam bikin kepingin ke sana deh. Taon depan yuk! LOL. Yang gw suka dari film ini, karakter2 mereka masi sama seperti dulu. Di film ini ceritanya kejadian setelah 14 tahun. Tapi jangan lupa, kita kenal karakter mereka sejak 1994. 24 tahun bukan waktu yang singkat. Dan karakternya masi terjaga di film 2018 ini. Seakan kita gak pernah berhenti nonton Si Doel Anak Sekolahan. Doel masi tetap Doel yang dulu, yang galau antara 2 cinta *ciyeeeeee*. Mandra masi nyebelin dengan bacotnya yang sembarangan kalo ngomong. Atun masi jutek dan jeblak jeblok kalo ngomel2. MakNyak masi care ke anak2nya dan penuh nasehat2 walau sudah sakit2an. Zaenab masi gadis lugu yang nurut banget ape kate Bang Doel. Sarah masi cewe agresif yang lebay banget kalo udah ketemu sama Doel. Bahkan Ahong pun masi engkoh2 yang selalu awkward kalo deket2 Zaenab. Gemes kan? Ngeliat mereka di film kemaren itu, gak nyangka udah brenti nonton sejak puluhan taon yang lalu. Oya agak sedih kalo inget alm. Benyamin S dan alm. Basuki. Dulu mereka cukup berperan besar di sinetronnya. Huhuhu. Btw mo nanya deh gw.. jadinya kalian #TimSarah apa #TimZaenab neh? Kalo gw masi #TimDoel alias tim galau hahaha..

Segala gundah gulana dan resah gelisah di awal tahun 90an, muncul lagi. Kangen dan rindu pun datang tanpa perlu diundang. Ngeliat sosok Doel yang bingung, merenung sambil nangis, bikin gw ikut netesin air mata. Apalagi pas soundtrack lagu “Selamat Jalan Kekasih” muncul di salah satu adegan. Yaowoh, rasanya pengen meraung2. Ini aja sambil nulis, mata berkaca2. Gw gak belain siapa2 sih. Zaenab gak salah. Cintanya ke Doel pure cinta dari hati. Kaga mau cinta ke Doel pun kaga bisa dia. Udah kadung tergila2. Sarah juga gak salah. Berawal dari kagum sampe akhirnya mati2an ngejar Doel. Semua juga karena udah jatuh cinta. Dan gw tau rasanya jadi Doel *yaelah kesannya kaya pernah dikejar 2 cowo bersamaan aje!! hahaha* Ditinggal Sarah selama 14 taon, udah pasti dia milih jagain Zaenab kan. Secara masi sodara juga. Walau hati masi ke Sarah, tapi tanggung jawab bikin dia akhirnya milih utk nikahin Zaenab. Trus gak heran kalo Doel sekarang cuma bisa diam, tertegun, merenung, dan akhirnya nangis.

Film ini ngajarin kita, kalo emang sudah menikah, punya tanggung jawab, jangan kebawa emosi sesaat. Akhirnya setelah 14 tahun berpisah, menyesal juga. Jangan pernah ninggalin pasangan. Jangan pernah takut akan pertikaian. Bertengkar kalau memang ada perdebatan, selesaikan dengan cinta. Ingat2 apa yang bikin kalian jatuh cinta pertama kali dengan pasangan kalian. Jangan sampe kejadian kaya si Doel ya. 14 tahun berpisah, mencoba melupakan dan membenci, tapi apa daya cinta itu masih ada.

Semoga berkenan.

Advertisements