[MOVIE] Love For Sale – Kisah Cinta Bujang Lapuk *spoiler alert*

loveforsale

Gw baru sadar kalo nih film mulai berkeliaran di bioskop-bioskop Jakarta dari 15 Maret 2018. Gw tau dari kakak gw yang bilang, “Yen, lagi mo nonton Love for Sale nih. Kalo liat trailernya keren sih. Gading yang maen.” Gw yang cukup gampang penasaran, buru-buru ke youtube, nyari trailer film ini. Dan, gw ngeliat kalo ada temen gw maen di situ hahaha.. *dadah-dadah ke Albert* Sayangnya film ini kaga maen di Setiabudi One, secara gw tinggal ngesot ke sana, dan akhirnya gw pun nyari mobil online buat ke Lotte Shopping Avenue, cuma buat nonton nih film hahaha.. demi nonton Albert donk.. Siapa tau nanti diajak maen pelem bareng kan.. *bangun Yen, bangun!*

Film karya Andi Bachtiar Yusuf yang diproduseri oleh Angga Dimas Sasongko dan Chicco Jericho ini diawali dengan penampakan *bahaha macam mana penampakan* Richard A. Widjaja (Gading Marten) yang baru bangun tidur. Bujang lapuk usia 40an, keluar kamar pake kaos oblong dan celana dalam gembel, garuk2 anu depan belakang, dengan tampang masi mengantuk, keliatan wajar banget deh. Richard punya usaha percetakan, persis di bawah tempat tinggalnya. Gw agak surprise pas ngeliat Richard ternyata cukup galak dalam mendisiplinkan karyawan-karyawannya, terutama Jaka (Adriano Qalbi) yang di setiap adegan terlihat makan mulu hahahahaha; dan Raka (Albert Halim) yang sering banget telat, entah telat datang pagi, ataupun telat balik abis makan siang. Lucu banget liat mereka diomel2in Richard. Tapi walaupun keliatan simple aja, akting mereka bagus. Beneran deh. Gw suka liat akting-aktingnya para pemain film ini.

Nah, pada suatu hari ada salah satu teman nobarnya Richard yang mau menikah. Richard emang jomblo, tp gak berarti dia gak punya temen. Dia punya sekumpulan teman buat nobar loh. Mereka pun taruhan, kira-kira Richard bakal bawa pacar atau datang sendiri? Pertaruhan itu membuat Richard agak stress. Gengsi donk kalo ntar dateng sendiri. Iseng melihat iklan Love.inc yang mencetak brosur di tempat percetakannya, Richard nekat mencari pasangan via aplikasi itu. Keisengan Richard membuahkan hasil. Bak gayung bersambut, Arini Kusuma (Della Dartyan) datang ke dalam kehidupan Richard. Gemes sih liat Arini yang pinter banget membawa diri. Di acara pernikahan teman Richard, di antara karyawan2 Richard, bahkan Panji (Verdi Solaiman) sahabat Richard yang tau kisah di balik *kenapa Richard jomblo* pun fine2 aja saat bertemu Arini.

Well, gw lagi2 ogah berpanjang lebar tentang sinopsis film ini. Gw cuma ngacungin jempol buat akting Gading dan Della. Chemistry-nya dapet banget. Gw pun kebayang rasanya jadi Richard. Bahagia banget bisa menyewa seorang Arini selama 45 hari. Wajah cantik, body aduhai, rajin ngurus rumah, akrab sama Kelun (kura-kura peliharaan/sahabat Richard), ngerti banget sepakbola, pinter masak, pinter mengambil hati teman2 Richard. Pokoknya benar2 wanita sempurna deh. Pasangan idaman. Gw yg cewe aja pengen banget bisa dapet pasangan kaya gitu. #eh

Anyway, ending filmnya ternyata bisa gw tebak, walau hanya di benak saja. Agak nggak biasa emang. Dibilang happy ending ya happy. Tapi dibilang gak happy ending ya gak happy. Tapi ini bener2 berasa banget. Layaknya kata pepatah, ditinggal pas lagi sayang2nya, sakit rasanya. Seperti judulnya, cinta Richard ke Arini serasa sedang diperjualbelikan. Oya, adegan hubungan dewasa di film ini cukup berani. Jadi anak kecil jangan nonton lah ya. Lagian emang udah ditulis kan filmnya utk 21 th ke atas. Dan seperti gw bilang di awal, akting para pemain filmnya cakep2 deh. Apalagi Gading. Empat jempol dari gw. Jempol tangan 2, jempol kaki 2. *trus kejengkang donk?? wkwkwk* Cuma gw agak kurang sreg dengan adegan “bapaknya Arini” yang ngulang2 omongannya di dekat akhir2 film. Aplikasi Love.inc juga gantung gitu aja. Gak jelas maunya lari ke mana. Tapi pada akhirnya Richard bisa move on juga sih. Setelah termotivasi bucket list-nya selama ini.

Film ini bercerita tentang bujang lapuk usia 40an, yang merasa telah menemukan cintanya yang sempurna. Sayangnya ia lalai, lupa bahwa tidak ada kesempurnaan. Tidak pun seorang Arini yang menyempurnakan dunianya. Tanpa memberikan akhir yang nyata, film ini pun mengajarkan bahwa tiada yang pasti di dunia ini.

Semoga berkenan.

Advertisements