Mudahnya Bikin Visa Turis ke Jepang – Multiple Entry

Setelah bertahun-tahun hanya bermimpi pergi ke Jepang, akhirnya pertengahan awal bulan Januari, gw and hubby beli tiket juga. Iya ke Jepang. Bukan. Bukan tiket ke Singapore. Kaga nyambung atuh mimpi sama kenyataannya. Hahaha.. Awalnya pas cari-cari tiket ya degdeg-an banget sih. Mahal gak ya? Tapi ya kalo mo dipikirin mahal atau nggaknya, kaga pergi pergi lah ke Jepang. Harus nekad! *ditekankan D-nya* LOL. Anyway, akhirnya kita beli juga tiket pergi ke Jepang. Berangkat dari Jakarta, turun di Narita (Tokyo). Trus, jangan lupa beli pulangnya yak. Dari Itami (Osaka) transit di Haneda (Tokyo) baru ke Jakarta. <– ini sebetulnya gak harus transit juga, tp nemunya jadwal yg kudu transit sebentar di Tokyo, sekalian nyoba naek JAL hihihi. Anyway.. Yaaaaaaay.

Berhubung baru kali ini bikin visa Jepang, hubby gw yang cari2 info lah ke mana2. Kalo dulu kan pas bikin visa ke China sama nyokap, gw yg nyari-nyari info. Kalo ke Jepang, gw paling nanya-nanya ke temen yang udah pernah ke sana sih. Ada 1 temen yang baru pulang dari sana, tp dia pake e-passport, jadi sebetulnya beda. Cuma lumayan deh buat nanya dikit-dikit soal Jepang. Well, basicnya kita udah tau sih, karena sekarang bikin visa di Jepang kaga usah ke Kedubesnya lagi. Cukup ke VFS di Ciputra World Lotte Shopping Avenue lantai 4. Iya, di situ tuh, deket XXI. Kalo yang sering nonton di Lotte XXI pasti liat deh. Ada layar segede gaban pas masuk ke dalam. Isinya video dan foto tentang Jepang yang bikin ngiler. So, hubby bikin jadwal ke sana hari Rabu tgl 7 Maret buat janji temu. Katanya sih memudahkan juga kalo pake janji temu, lebih didahulukan gitu deh, katanyaaa..

Rabu 7 Maret, gw sampe di Lotte Avenue duluan, duduk2 di MFM sembari ngunyah.. eh sembari nunggu hubby.. eh tapi iya ngunyah juga. *big grin*. Jam 15:35 hubby sampe, trus kita lgs ke sebelah, karena dia ternyata janjian jam 15:40 dan harus datang 15 menit sebelumnya. Jiaaaah, telat. So not me ya! Tapi untungnya *kata mbak2 security* “Masuk dulu aja, mumpung sepi.” Eh iya, itu jawab kaya gitu karena gw tanya WC di mana. Sebelum masuk kita lewatin security gate dulu, HP harus silent, laptop gak bole dipake, trus.. “Itu makanannya jangan dimakan di dalam ya bu.” *nunjuk french fries sisa dari MFM* Okesip. Abis itu ambil nomor dulu, trus masuklah kita ke dalam. Nunggu dipanggil. Berhubung sudah banyak yang diisi formulirnya, gw cuma tanda tangan aja di form-form itu karena hubby lupa suruh gw tanda tangan dulu di rumah.

Skr gw mo info syarat2nya ya. Gak sulit kok.

1. Proses
Denger dari mana-mana, prosesnya 5 hari kerja. Mungkin kalo mo kilat, bisa, tapi kena biaya tambahan. Gw gatau berapa, karena gw pake proses normal. Proses visa ya, bukan proses lahiran. LOL. *Wooii belon pernah lahiran juga keles!*

2. Paspor
Paspor yang masi berlaku min. 6 bulan jangan lupa dibawa ya guys. Gak usah bawa paspor yang udah kadaluwarsa, apalagi paspor punya orang laen. Gak baek. *ditoyor*

3. Pas Photo
Foto 4.5cm x 4.5cm berwarna dan terbaru, background harus polos. Foto cukup 1 lembar saja. Foto bisa dilakukan di Adorama Photo Lab cabang terdekat. Gw sih foto di Adorama Grand Indonesia, sekalian pas ke sana mo belanja jaket dan heattech. *Ihiy sombong belagu*

Jangan lupa!!!

  • Latar belakang harus POLOS, foto terbaru yak. Kalo fotonya beda, kayanya bisa disuruh foto ulang. Rempong kan!
  • Ukuran 4.5 x 4.5 = 1 lembar *kalo gak pede bawa lebihan juga gapapa, siapa tau tiba-tiba terbang entah ke mana*
  • Ingat, foto di studio, jangan sampe ke-gap foto di tembok rumah..
  • Posisi foto melihat lurus ke depan. Kalem aja, gak usah banyak gaya, apalagi sambil duckface. Wajah dan kuping harus kelihatan jelas yak. Jangan sok-sok bokeh pake diblur. Hahaha..

Foto di studio malahan udah canggih sih sekarang, bisa sekali foto dijadiin banyak ukuran. Kan beda-beda tuh ukuran foto visa ke Jepang dengan visa ke Korea atau ke Eropa. Jadi kemaren gw bayar 80 rb dapet 12 foto. Lumayan kan.

4. Form Visa
Form untuk Visa diisi dengan jelas. Form-nya bisa diunduh secara online di sini. Tinggal ketik trus print. Biasanya mereka minta itinerary saat di Jepang. Form-nya juga bisa diunduh di sini. Ya cukup isi dengan nama hotelnya atau area airbnb tempat menginap. Kebetulan gw stay di airbnb semua, berhubung hotel mahal cuy. Sekalian deh ngerasain tinggal di rumah ala Jepang atau apartment ala Jepang, gitu deh. Gak usah ngisi itinerary komplit sampe orangnya bisa tau hari Sabtu lo ke Disneyland atau Minggu lo lagi foto cantik di samping Hachiko. Gak usah. Ntar mereka dateng loh. Hahaha. Ati-ati banyak stalker wkwkw. Anyway, kalo emang bingung, kosongin aja. Ntar ngisinya di depan mas atau mbak yang siap membantu di sana. Jangan lupa bikin jadwal janji temu supaya memudahkan saat apply visa-nya.

5. Dokumen

  • Dokumen persyaratan visa jangan distaples ya. Gunakan klip kertas aja. Pokoknya jangan distaples. Bolong nanti form-nya. Kita main cantik aja lah.
  • Semua dokumen aplikasi visa harus difotokopi di kertas A4. Jangan kertas F4 apalagi kertas A2. Kegedean cuy. Dokumen yang diperlukan untuk aplikasi visa kunjungan wisata bisa diunduh di sini. Kurang lebih yang mereka minta itu: fotokopi KTP, fotokopi formulir lapor pajak, fotokopi rekening tabungan 3 bulan terakhir, surat keterangan kerja, reservasi tiket, fotokopi KK, dan surat keterangan sedikit yang menceritakan alasan kalian mo ngajuin multiple entry.
  • Foto ditempel pake lem yang kuat ya, biar nggak lepas. Jangan tempel pake nasi!
  • Dokumen harus rapi tidak boleh dilipat atau ditekuk. Jadi kalo lagi bete sama pasangan, jangan sambil megang dokumen aplikasi visa, ntar gak sadar digremet.

Visa yang kita apply adalah multiple entry, jadi berlaku utk 5 tahun dengan ijin tinggal 30 hari. Cuma syaratnya memang tidak mudah. Jika tidak disetujui, dialihkan ke single entry. Gw sih emang dari awal pinginnya yang multiple entry, secara kan gak semua bakal keburu buat jalan taon ini kan. Ya siapa tau bisa tiap taon pergi, kaga usah ribet deh apply-apply visa lagi. Yekan..

Total biaya 895k per orang dibayar saat pengajuan visa. Biaya visanya sendiri 740k, ditambah biaya proses aplikasi 155rb per orang. Setelah membayar, nanti diberikan semacam slip sebagai tanda buktinya. Pengambilan paspor bole diwakilkan, asal jangan lupa bawa slipnya ya, gak usah pake surat kuasa gapapa. 5 hr kemudian, hubby blg, “Yen, visa udah jadi.” Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeee… berangkat!!!!!

Pusat Aplikasi Visa Jepang
4F-33 Unit, 4th Floor, Lotte Shopping Avenue (Ciputra World 1),
Jl. Prof. Dr. Satrio Kav 3 and 5
Kuningan, Jakarta
Telp. +62 21 30418715
Email: info.japanid@vfshelpline.com
Website: http://www.vfsglobal.com/japan/indonesia/index.html/
Jam Kerja:
Senin – Jumat (kecuali hari libur)
Pengajuan aplikasi visa: 09:00 – 17:00
Pengambilan paspor: 10:00 – 15:00

Advertisements