[MOVIE] Kenapa Harus Bule? – Kisah Pencarian Suami Bule *spoiler alert*

kenapaharusbule

22 Maret 2018, Kenapa Harus Bule? tayang di bioskop Jakarta. Sedihnya, gw gak tau sama sekali ada film ini. Padahal sutradaranya, Andri Cung, favorit gw banget. Kenapa? Karena Andri itu satu-satunya sutradara yang bisa dibilang udah jadi temen hehehe. Tapi berhubung gw udah gak berkutat di dunia film lagi *emangnya dulu pernah???* jadilah gw kurang update tentang film-film buatan Andri. Anyway, untung aja gw akhirnya dapet info dari kakak gw tentang film ini. En gw langsung bikin jadwal buat cari waktu nonton nih film.

Pertanyaannya: Kenapa gw tertarik nonton film ini? Pertama, gw harus support Andri Cung donk. Secara doi sutradara paling humble yang pernah gw kenal. Kedua, tema ini pas banget gw liat di IG story salah satu selebgram dan gw juga ngerasa kalo bule itu di-anak-emas-kan di Indonesia. Ketiga, gw dulu juga pengen punya cowo bule. Hahahahaha. *digampar sekampung* Anyway, gw gak perlu perkenalin satu2 ya siapa aja yang maen, gw langsung aja ke filmnya yes. Ntar di bawah gw mention aja yak.

Film dimulai dengan adegan Pipin (Putri Ayudya) yang baru aja sampe di Bali. Pipin adalah gadis Jakarta yang kebelet banget pingin punya suami bule. Tapi sekian banyak cara yang dilakukan, dari nyari bule via aplikasi Minder *duh ngakak gw pas disebut nih aplikasi* sampai berkeliaran di klub gak jelas demi menggandeng bule yang akhirnya pun ditikung “ayam” yang udah sering mangkal di klub tersebut, tetep aja gak bikin Pipin berhasil ketemu jodohnya. Atas saran sohibnya yang udah lama tinggal di Bali, Arik (Michael Kho), akhirnya Pipin pun pindah ke Bali. Kisah selanjutnya sedikit bisa ditebak. Arik memperkenalkan Pipin ke Ben (Natalius Chendana), seorang pengusaha sukses *tapi bukan bule* dan bersamaan dengan moment itu, Pipin diajak kenalan cowo Italia, Gianfranco Battaglia (Cornelio Sunny), yang ternyata cuma bule miskin. Dan film pun bergulir dengan banyak adegan kocak antara Pipin dengan Arik, yang digambarkan sudah berteman baik dari kecil *bahkan dari kecil pun Arik udah ngondek sodara-sodara* atau adegan “romantis” Pipin dengan Gianfranco. Well, inti dari film ini sih sebetulnya menceritakan kenapa cewe lokal kepingin banget punya pasangan cowo bule.

Gw gak mo berpanjang-panjang dengan sinopsis film ini ya. Udah cukup banyak review film ini kalo kalian browsing di search engine. Menurut gw sih ide film ini unik. Sebetulnya udah lama tema kaya gini muncul dalam kehidupan sehari-hari kita, tapi kayanya baru kali ini dibikin filmnya. Terus terang gw dari dulu udah kepingin banget punya suami bule. Bahkan setiap kali liat bule lewat, pengen gw ajak kenalan. Tapi nyokap gw tuh kaga gitu setuju sih kalo gw dapet suami bule. Katanya, “Jangan lah, bule bau keju.” Pengen banget gw jawab, “Keju enak mak!” tapi gw takut diusir dari rumah ye. Hahaha. Lagian, kayanya bule juga kaga doyan liat gw. *curhat terusssss* Gw bisa ngerasain sih gimana bangganya Pipin jalan sama bule. Makanya begitu Gianfranco ngajak pacaran, ya doyan2 aja tuh cewe. Yang ngakak sih waktu Pipin kenalin Gianfranco ke Ben dan Arik. “Kenalin nih, Giordano.” Gila, gw ngakak kenceng banget. Bahahaha. Trus pas Ben ngaku kalo dia adalah Buyung, tapi nama depannya emang Ben, Pipin tereak kenceng, “Oiya, Benyamin!” Dan Buyung langsung bilang, “Benjamin,” dengan wajah tanpa ekspresi. LOL. Tetep ya namanya ke-bule2-an.

Cuma ya, emang gemes sih waktu Pipin bilang, Ben itu emang ganteng, mapan, baik, tapi bukan bule. Well, ada apa dengan bule di mata Pipin? Sedih aja pas Pipin bilang, untuk ukuran cowo lokal, Pipin itu nggak cantik. Cuma bule yang bisa meng-appreciate karena dianggap eksotis. Well, terus terang, pas liat Pipin di awal film, gw liatnya emang dandanan doi gak banget. Eyeshadow biru, lipstik merah, bedak tebal, di atas kulit wajah Pipin yang kecoklatan. Tapi makin ke belakang, menurut gw Pipin itu cantik. Dandanannya yang menor yang bikin mukanya jadi keliatan “kampungan.” Dan Pipin pun menyebutkan bahwa niatnya mencari suami bule supaya memperbaiki keturunan. Well, emang sih blasteran itu jadinya cakep, tapi gak berarti yang lokal pun jelek2 hasilnya kan? Pipin juga bilang nyari bule karena bule ngerti emansipasi, gak kaya cowo lokal yang nyari istri buat urus rumah. Tapi belakangan kan Pipin juga dimanfaatkan sama si Gianfranco. Ya podo wae kan..

Untuk soal akting, gw suka banget sama Putri yang bisa menggambarkan Pipin yang konyol tapi romantis. Natalius gak usah diragukan lagi. Gw udah jatuh cinta sama aktingnya sejak 3Sum. Pertama kali gw liat Michael Kho main film. Ternyata bagus banget aktingnya main jadi gay yang sedikit ngondek tapi anti sama brondong ngondek. LOL. Dan Cornelio Sunny pun “merebut” hati gw, dengan aktingnya jadi cowo Italia miskin yang nyebelin abis. Rasanya pengen gw jambak tuh si Gianfranco. Apes aja si Pipin nemu dia. Hahahaha.. Salut buat Andri Cung yang udah bikin film seindah ini.

Film ini akhirnya pun mengajarkan bahwa pasangan itu bukan dilihat dari warna kulitnya, bukan dilihat dari warna matanya, bukan dilihat dari warna rambutnya. Tapi dilihat dari hatinya. Lihat siapa yang selalu ada di dekat kita. Lihat siapa yang mencintai kita apa adanya. Pada akhirnya yang mau jadi suami gw kan juga bukan bule. *gak brenti2 curcol ya Yen!!*

Semoga berkenan.

Advertisements