[MOVIE] Dilan 1990 – Kisah Cinta Anak Remaja Pada Jamannya *spoiler alert*

Screen Shot 2018-02-22 at 14.50.46

Hampir sebulan sejak film Dilan 1990 nongol di bioskop-bioskop tercinta di Jakarta. Gak tau deh ya kalo di kota lain. Sejak trailer filmnya diputar di mana-mana, gw kurang tertarik sebetulnya. Gw ngerasa aktor yang jadi Dilan gak bisa akting. Apalagi kesannya kok bahasanya lebay ya? Hahaha. Begitu filmnya main, semua orang teriak-teriak betapa bagus filmnya. Tapi gak sedikit juga yang bilang, “Ah biasa aja.” Dan akhirnya hari ini gw mencoba untuk menontonnya. Setelah buka jendela, ngecek cuaca di luar, gw buru-buru mandi, en langsung ngesot ke sebelah. Sampe Setiabudi One, langsung ke lantai 2 buat beli tiket. Tenang sih. Karena udah mo sebulan, jadi yang nonton juga gak antri gila-gilaan lagi. Oya, fyi, di hari ke-28 ini, penonton Dilan 1990 mencapai 5.942.000 yak. Makin penasaran donk. Hahaha. Ok, sebelum gw mencoba bikin reviewnya, gw mo sedikit bikin intro dulu ya.

Terus terang, gw kaga kenal juga mereka siapa. Siapa Dilan? Siapa Milea? Siapa Iqbaal? Siapa Vanesha? Siapa Pidi Baiq? Yuk colek dikit.

Herdi Pidi Baiq (lahir di Bandung, Jawa Barat 8 Agustus 1972) adalah seniman multitalenta asal Indonesia. Dia adalah penulis novel dan buku, dosen, ilustrator, komikus, musisi dan pencipta lagu. Namanya mulai dikenal melalui grup band The Panas Dalam yang didirikan tahun 1995. Pidi Baiq semakin dikenal para pecinta karya sastra khususnya bergenre humor melalui karyanya berjudul Dilan: Dia adalah Dilanku tahun 1990 terbit tahun 2014, Dilan Bagian Kedua: Dia adalah Dilanku Tahun 1991 terbit tahun 2015 dan Milea: Suara dari Dilan terbit tahun 2016.

Screen Shot 2018-02-22 at 15.02.32

credit to youtube.com

Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan (lahir di Surabaya, 28 Desember 1999; umur 18 tahun) merupakan Aktor dan penyanyi berkebangsaan Indonesia. Ia merupakan anggota dari grup vokal pria yang pertama, CJR yang dulunya sebelum tanggal 23 Februari 2014 bernama Coboy Junior dan anggota kedua, Project Jr. 8 sejak tahun 2017. Iqbaal atlet taekwondo yang sudah punya 7 medali emas dan 1 perunggu dari beberapa kejuaraan ini, tak hanya jago bela diri saja. Selain prestasinya dalam grup, Iqbaal diakui sebagai murid yang aktif dan berprestasi dalam bidang akademik di sekolahnya. Ia banyak mengikuti program sekolah dan memenangkan beberapa perlombaan.

Screen Shot 2018-02-22 at 14.56.21

credit to Instagram

Vanesha Prescilla (lahir di Jakarta, 25 Oktober 1999; umur 18 tahun) adalah seorang model dan bintang iklan berkebangsaan Indonesia. Ia merupakan adik dari aktris Sissy Priscillia.

Screen Shot 2018-02-22 at 14.56.31

credit to Instagram

Ok, itulah sekilas tentang Pidi Baiq, Iqbaal dan Vanesha. Terus mana donk info tentang Dilan dan Milea? Sabar ya. Bentar lagi kok. 🙂 Yang pasti, Dilan dan Milea itu terinspirasi dari kisah nyata hubungan Milea Adnan Hussain dengan Dilan. Seru yak.

Film diawali dengan narasi dari Milea di tahun 2014. Kalo gk salah inget yak. Maap maap deh kalo ada salah-salah info hahaha. Belon ada juga di DVD, jadi belon bisa beli buat diputer lagi pelemnya. Nah intinya sih Milea ini mo cerita ke kita-kita kalo dia tuh senang banget bisa kenalan sama cowo di Bandung. Film pun berpindah adegan ke tahun 1990 di Bandung. Dilan dan Milea adalah teman satu SMA tapi beda jurusan. Dilan anak IPA, Milea anak IPS. (kalo gak salah hahaha..). Milea baru 2 minggu atau 2 bulan gitu deh kayanya pindah dari Jakarta ke Bandung. Di situ lah awal perjumpaan Milea dengan Dilan. Pikiran gw pun melanglang buana ke tahun 1990. Saat gw masi remaja. *yak ketauan umur sodara-sodara* Teringat masa-masa baru kenal yang namanya rindu. *ihiy kzl* Anyway, gw gak mo berpanjang-panjang tentang sinopsis film ini sih. Karena intinya sebetulnya cuma seputar gimana Dilan nge-gombal-in Milea dengan kata-katanya yang mungkin terkesan lebay sekarang, tapi pada jaman itu kok terdengar gemesin yak.

Film ini emang beneran film remaja sih. Tapi buat ibu-ibu yang dulunya masih cewe-cewe jaman taon 90-an, pasti berasa banget deh pas nonton Dilan ini. Berasa mirip-mirip mungkin ya dengan karakter Milea. Berasa mirip-mirip kenalan sama cowo ganteng yang demen gombal. Iqbal dan Vanesha bagus banget aktingnya sih menurut gw. Cocok banget meranin Dilan dan Milea. Karakter lain pun rasanya hanya menjadi pemanis saja. Karakter orang tua Milea, karakter teman-teman sekolah mereka. Cuma ada 1 karakter yang menurut gw terlalu “indah.” Karakter Bunda-nya Dilan. Jaman gw dulu, emak-emaknya temen-temen gw kayanya gak ada yang semanis Bunda deh. Mau cium pun ijin dulu. Hahaha. Yakeles jaman sekarang pun aneh kayanya kalo ada temen nyokap gw yang mau cium gw trus minta ijin dulu. Bahahaha. Karakter Kang Adi pun menurut gw kurang dimaksimalkan. Itu siapa sih? Iya gw tau itu Refal Hady. Tapi dia itu niatnya apa sih? Guru les kok sok ikrib, flirty flirty gak jelas. Tapi Refal ganteng sih. Kalo gw punya guru les seganteng Refal, mungkin gw kaga bakal kenal Dilan juga sih. Udah gw pacarin tuh guru les. LOL.

Anyway, gw suka chemistry Dilan dan Milea! Asli. Kerasa banget. Malah gw udah berasa sih pas mereka baru aja ketemu. Kayanya mereka emang jodoh gitu. *sok jadi peramal layaknya Dilan yang doyan ngeramal sepanjang pelem* Well, seperti gw bilang dari awal, gw nggak terlalu terkesan dengan Dilan pas liat trailernya. Saat filmnya mulai main pun, gw masi biasa aja. Sampe di titik dia pamitan ke Milea. “Assalamualaikum, jangan?” hati gw acak-acakan. Kok bisa sih ada cowo kaya Dilan? Dari yang melihat Dilan sebagai cowo lebay, gw pun berpaling. Gw sekarang fix, naksir Dilan. Hahaha.

Dilan beda sama cowo lainnya. Di mana pacar LDR jauh-jauh kasi surprise kue ultah Jakarta-Bandung bareng segerombolan temen *yang menurut gw kaga penting. yakeles kasi suprise ngajak temen segambreng?!?!*, atau Nandan (temen sekelas berkacamata yang naksir berat sama Milea) yang ngasi boneka teddy bear segede bagong, atau Kang Adi yang beliin Milea barang original *intinya sih dia pamer kalo gak mungkin dia beliin barang murahan buat Milea.. zz zz zz..*, Dilan ngasi TTS yang udah di-isi semuanya. Kenapa? “Aku sayang kamu. Aku tidak mau kamu pusing karena harus mengisinya.” ME-LE-LEH. Saat Milea sakit, Dilan ngirim tukang pijit ke rumah Milea. Saat Milea bilang rindu, Dilan bilang “Jangan rindu.” Kenapa? “Berat. Kamu nggak akan kuat. Biar aku saja.” Dilan beda sama cowo lainnya.

Gw udah suka Milea sejak liat aktingnya di trailer. Dan berjalannya film ini, gw makin cinta sama Milea. Judesnya saat awal-awal dideketin sama Dilan kok rasanya wajar banget. Milea kan punya kekasih LDR sebetulnya. Mungkin itu sebabnya Milea agak cuek awalnya ke Dilan. Tapi seiring waktu, gw yang duduk di bangku penonton pun luluh. *bahkan gw malah yang berkaca-kaca saat Dilan gombalin Milea lewat telepon umum koin* Bukan. Bukan gara-gara gw inget pengalaman digombalin cowo jaman dulu. Tapi gara-gara gw berasa Dilan lagi gombalin gw. *nyebut Yen! Nyebut!*

Film ini penuh moment indah menurut gw. Moment saat mereka naek angkot barengan, saat Dilan nitip surat buat Milea, saat liat Milea resah gelisah nungguin dering telepon dari Dilan, saat makan kerupuk di baso akung, saat liat Milea tersipu-sipu malu setiap dekat Dilan, saat liat mata Milea berbinar-binar meluk Dilan dari boncengan motor. Saat itu pun gw mikir: di manakah Dilanku?

Semoga berkenan.

Advertisements

2 Comments

  1. Waktu Dilan berantem sama milea di koridor belakang sekolah yang dilan sampe nyenderin badannya ke dinding saking hopelessnya… duh tante gak kuat ahahahahahha
    BTW, kayaknya udah lama ngikutin blog ini baru sekarang ada review film… hihihi

    1. ih ih ih samaaaaa.. lgs pengen peluk dilan!!

      hahaha dulu ada review film, tp trus aku hibahkan tugas itu ke suami yg skr jadi movie blogger (cek aja ke michaelnontonmulu.blogspot.co.id hehehe) tp trus kemaren ada yg DM di IG minta dibikinin review Dilan. Berhubung belon nonton, yawdah sekalian nonton deh hahaha.. semoga suka ya sama reviewnya akuuuuh..

Comments are closed.